RSS

Aku mahu jadi insan yang biasa, 
tetapi luar biasa.

Zakirah Yaakob

Sering kali aku terikut-ikut
ku lihat wanita berjilbab labuh
aku pun mahu berjilbab labuh
ku beli kain jilbab, ku jahitkan jilbabnya
bila ku sarung, tiada selesa di hati
biarpun ku rasa diri semakin dihormati.

Aku pun jadi tawar hati
sejauh manakah aku perlu berjilbab labuh
adakah untuk menutup aurat semata-mata?
adakah untuk dihormati, disegani masyarakat?
atau kerana Allah?!

Jika aku berjilbab labuh untuk meraih hormat dan segan masyarakat
janganlah aku berjilbab sedemikian
dibimbangi akan menambah rasa riak dan takabbur di hati.
Andai jilbab ku kini sudah menenangkan hati
kuatkanlah aku untuk istiqomah.

Bak kata ustazah Najwa yang aku kagumi,
"menutup aurat tak semestinya bertudung labuh, memadai memakai tudung bidang 45', tapi baju perlulah longgar"

Siapa sebenarnya identiti ku?
asyik duk mengikut orang, di mana ketetapan jati diriku?

Hari demi hari
aku melangkah dan terus melangkah
meneliti diri 
menongkah mimpi
adakah ini suatu ketidak-tenangan?
nauzubillahiminzalikh.

Aku terus mencari-cari siapa diri ku
dalam kebinggunggan 
dalam kecelaruan
aku malu dengan pendirian yang sering berubah
kecewa!

Namun aku gagahkan kaki
tabahkan hati 
dengan mengidamkan syurga-Nya nanti
akulah musafir duniawi
dalam mengenali diri sendiri
mencari erti hidup yang sepi
untuk mencintai-Mu ya Robbi.

"Utamakan pandangan Allah daripada pandangan manusia"

~Raihlah kasih sayang Allah seiring dengan kemampuan diri. Sesungguhnya ketenangan mendekatkan diri pada-Nya. Buatlah sesuatu yang menenangkan, bukan sesuatu yang kononnya tenang. Hindarkan diri dari hipokrit, jadilah diri sendiri, binalah jati diri yang sejati. Insya Allah, segala perlakuan yang lahir adalah tulus dari sanubari~

Aku, Durian & Mereka