RSS

Kembalilah

Masihkah ada ruang di bumi ini
yang tiada pria perluku jumpa
tiada pemuda yang lalu-lalang,
agar tidak pedih
tiada pilu hatiku mengenang
seorang insan bernama abang.

Melihat anak muda kacak bergaya
terkenang abangku compang dan camping,
mendengar bicara pemuda bestari
teringat abangku bercita-cita menteri
otak geliga pemikir berkuasa
namun sayang, tersekat dek takdir menguji.

Kau sering kata aku punca bermula
kasih orang tua berat terbelah
dan kau mangsa keadaan
tangis laramu kau ubat sendiri.

Semakin hari semakin jauh
semakin lama semakin renggang
buat aku rindu menatap wajah mu
yang jauh membawa diri
dilambung ombak laut sumatera.

Di sini doaku sentiasa berlagu
bagaikan rentak yang rindukan melodi
merintih agar kau kembali
dan kita akan berlari-lari lagi di taman bunga
bermain sorok-sorok dalam rumah papan
juga bersembang sampai ke pagi.

Aku rindu bicara abangmu
mengajar aku jadilah gadis yang tegas
bukan murah dilelong-lelong
bukan boneka dimain-main.

Aku merinduimu yang dulu
penyayang dan bertanggungjawab
soleh dan menyejukkan hati
apapun dirimu sekarang, kami tetap menanti
asal kita kembali bersatu
air dicincang tiada putus!

0 comments:

Post a Comment