RSS

Bicara Awan

Bicara awan pada bulan
aku tak mahu jadi awan
pecahku selalu dicaci
mendungku menyuramkan bumi
aku tak suka digelar awan
sedang aku juga membawa hujan dan petir.

Kata bulan: duhai awan,
tanpa air yang kau kandung
kau bukan awan
tanpa hujan yang kau curahkan
kau bukan awan
tanpa petir yang mengilat bumi
kau bukan awan
kau memang diciptakan untuk mendung,
untuk hujan mahupun petir
itulah yang menjadikan kau awan sejati.

Awan, kau tak salah
itu asal ciptaanmu.
  • Sedangkan awan berjaya menyiapkan tugasannya, tapi kita?
  • Tatkala hati berkecil, aku tak mahu digelar ustazah, jangan panggil aku ustazah. Aku manusia biasa, cikgu bahasa melayu, bukan PAI, bukan Arab. (aku mesti berpenampilan sebagai guru bahasa melayu)
  • Sekecil-kecil kesalahan sangat mudah dilihat. Aduh! susahnya hidup! Rosak nama para asatizah, minta maaf, aku tukarkan niqabku, asal jangan kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. Tetapi kata ustaz Mat Idris:
Kita pakai songkok, pakai jubah, bukan kita nak jadi ustaz ustazah, tapi kita nak jadi yang terbaik.

Tanpa jalan yang betul, misi dan visi takkan tercapai, kerana kebahagiaan bukan berada pada penghujung jalan, tetapi sepanjang jalan.
  • Sesiapa yang memesongkan diri dari jalan Allah, hidupnya kucar-kacir. Sesiapa yang memandu dirinya di jalan Allah, hidupnya bahagia. 
  • Allahuallah, tetapkanlah hati, diri dan imanku. Amin.
Apabila pungguk merindukan bulan
segala yang sorong kan terdiam
seperti mutiara dalam kerang: berlumut
karam di dasar laut.

Butir mutiara tasbih
merungkai makna rindu
cinta yang bersemi
berakarnya sepi.

Gegendang, terpalulah pilu
mengorakkan awan dedada langit
cinta suci rahsia ilahi
anugerah insan manusiawi.
Api itu panas
aku genggam erat-erat
biar hangus menjadi arang
walau tangan aku korbankan.

Api itu panas
akan kupadam dengan kulit
biar sakitnya menghangus rasa
asal hati aku terjaga.

Api itu panas
aku genggam depanmu syaitan
sebagai bukti tanah tak hina
malah kuat bak air menyejuk.

Api itu panas
jangan sangka kau mampu
memanaskan hatiku dalam raga
sesekali tidak aku terpedaya
dan jangan pernah terpedaya.

Api itu panas
panas lagi azab neraka
selamatkanlah kami dari bencana
selamatkanlah kami dari seksa
sungguh kami tak terdaya
hanya doa sebagai senjata.
Matahari matahari, pergilah
datang kembali di hari kemudian
hati hati, sejuklah
jangan mudah panas dengan laki.

Rain rain go away
come again another day.
boy boy go away
never ridicules to me.

da da di da da, do ri do, do do ri do...

I hate all boy!
that make me shame all day.
i shame like dead!
why it always happen?

Rain rain go away
come again another day
boy boy go away
i realy can't work with you.
Sejenak awan dipandang
terkesima mata pada keindahan
awan yang diam kelihatan berarak
bumi yang luas kelihatan berputar
begitulah lumrah hati dan anggota
harus pasrah dalam usaha
harus cekal jangan henti.