RSS

'Tak Sangka'

  • Alhamdulillah, sampai di Kedah Darul Aman. Memang aman membelah sanubari, dengan sawah yang hijau dan jalan raya yang nyaman. Bagai berada di luar negara rasanya.
  • Aku memandang ke luar jendela, terlihat pokok satu-satu di keliling hijau alam. 
Tiba-tiba terbayang seekor cheetah berlari mengejar mangsa. 
Yup, suasananya tak lari macam night safari.
  • Sesampai di ruang rehat muslimat,  masya-Allah, bertentang mata dengan sahabat-sahabat dari kampus lain. Ada yang kenal, ada juga yang tak kenal. 
  • Ramainya yang sudah menjadi alumni sekarang. Lihat di jari manis, masing-masing sudah bersarung emas. Alhamdulillah.
Niat pergi untuk belajar,
harap-harap dapatlah apa yang diniatkan
kerana hidup adalah ilmu
yang perlu dikutip dan dihargai
kelak ia menjadi panduan
petunjuk jalan ke syurga abadi.
  • Hujung mingguku dipenuhi dengan 'tak sangka'. 
  • 'Tak sangka' pimpinan yang baru naik ini adalah sahabat-sahabat yang pernah ku kenal, pernah bertaaruf dalam program, explorace bersama, menyelesaikan masalah bersama, berlari dan bergelak ketawa bersama.
Tidak ku nafikan kehebatan kalian
jika berhujah ada dalilnya
bila berkata ada hikmahnya
ketika bekerja, pasti ada buahnya.

Masya-Allah, hebatnya kalian
pasti Pencipta kalian lagi hebat bukan. (senyum)
  • 'Tak sangka', apabila dihulurkan kad jemputan kahwin, pasanganmu sahabat adalah adik ustaz Hafiz. Masya-Allah, bibir ni tak henti-henti tersenyum, tak henti-henti nak memuji dan menyakat. Tahniah sahabat solehah. 
  • Memang pantas kau tercipta untuknya dan dia tercipta untukmu. Semoga bahagia ke anak cucu dan nur sakinah itu menjadi perhiasan hidupmu.
Perempuan yang baik untuk lelaki yang baik
lelaki yang baik untuk perempuan yang baik pula.
  • Ke'Taksangka'anku semakin menjadi-jadi. Saat itu, aku sedang menggosok gigi di sinki. Dengan panggilan 'Zack' aku sudah dapat meneka siapa gerangannya, kerana dalam banyak-banyak kakak unit pengajian tahun akhir, hanya ukhti TK yang memanggil aku dengan gelaran itu. 
  • Dia tersenyum sambil menghulurkan kad jemputan kahwin. Buka-buka sahaja, aku sudah terjelopok jatuh ke lantai dek 'tak sangka' yang amat sangat. Masya-Allah.
Orang yang hebat untuk orang yang hebat juga.
  • Dah lama aku menanti, siapakah pemaisuri yang bakal mengisi ruang hati si akhi yang seorang ini, rupa-rupanya, tak jauh, terlalu dekat dan pastinya tak dapat dijangka. 
  • Tahniah semua yang bakal berbaitul muslim. 4 walimah bakal menyusul hujung tahun ini.
Hatiku masih berbagi-bagi
hendak pergi atau tidak
walaupun mulut berkata mahu
pergi sekadar memberi sokongan kepada sahabat.
  • Namun jauh di lubuk hati, aku tak mahu pergi, tak mahu mempengaruhi mindaku ini dengan perkahwinan lagi. Perancangan 5 tahun mendatang, mudah-mudahan dapat dikecapi.
  • Terlalu banyak tanggungjawab yang tergalas. Mungkin sekarang sudah ada yang membina kemahiran memasak, kemahiran mengaktifkan diri dalam gerakan dan sebagainya.
  • Tetapi aku, seperti terkebelakang sedikit, aku hanya mahu menguasai kemahiran menuntut ilmu dan menjadi seorang yang solehah untuk Penciptaku dan keluarga.
  • Apapun, tengoklah nanti.
Yang perlu dikejar bukanlah jodoh
yang perlu dikejar adalah cinta Ilahi
kerana jodoh adalah rahsia
sebagai hadiah dari Pencipta.

Percaturan Allah sangat indah.

0 comments:

Post a Comment