RSS
Azan berkumandang. Aku gegas ke surau. Kelihatan air berebut-rebut keluar dari paip buat mengalirkan dosa insan serebut-rebut orang yang memenuhi surau.

Aneh, insan berebut-rebut menyahut panggilan Allah dengan seawal mungkin. Malah, ada yang telah pun siap menunggu di atas sejadah (sambil tangan menyentuh skrin telefon).

Mengapa pula aneh yang sepatutnya begitulah harus menjadi kebiasaan umat islam.

Kerana selalunya umat sekarang banyak yang wahan. Panggilan Tuhan diremehkan, panggilan dunia diutamakan. Manusia sukar mengejar apa yang tidak kelihatan, apalagi yang didasari iman. Aduh, kesakitan itulah sikap manusia.

Tetapi di sini, manusia insan yang sihat. Kepercayaan rezeki pada pergantungan Pencipta.

*Aku mahu sihat
Berkata Ibnul Qayyim al-Jauziyah, cinta itu ada tiga jenis. Kadangkala ia menjadi seperti singa dan pedang. Kadangkala ia menjadi bencana yang besar. Kadangkala juga ia menjadi bagai arak yang memabukkan.

Tatkala cinta menjadi SINGA dan PEDANG, ia membawa: pengecut jadi pemberani. Bakhil jadi pemurah. Bodoh jadi pintar. Gagap jadi fasih. Pengarang jadi tajam penanya. Lemah jadi kuat. Kesedihan jadi kegembiraan.

Tatkala tepat siapa yang patut dicintai, tepat matlamat cinta, tepat pengurusan cinta, cinta ini menjadi kemuliaan dunia dan akhirat. Inilah cinta kepada Allah, Rasul dan jihad di jalan-Nya. Begitu juga cintakan sesuatu seperti ibu bapa, suami, isteri, anak-anak dan harta hanya kerana-Nya.

Tatkala cinta menjadi BENCANA BESAR, ia membawa: pemimpin besar jadi hina dan orang terkenal jadi papa kedana.

Tatkala cinta disalur bukan pada tempatnya yang terhormat, malah diumbar sewenang-wenang dengan jalan zina dan maksiat, cinta ini menjadi kehinaan di dunia dan di akhirat.

Tatkala cinta menjadi ARAK YANG MEMABUKKAN, ia membawa: telinga tuli daripada nasihat, mata hanya mencari peluang bermaksiat, dan hati abaikan ingatan Tuhan pemberi nikmat.

Tatkala itu, cinta dirasakan ada manfaat, padahal mudaratnya besar.

Apa yang dikatakan 'cinta' sepatutnya mulia, tetapi kini dekat dengan nafsu, umbaran syahwat dan penzinaan. Inilah cinta yang dimainkan oleh orang yang konsep diri dan konsep hidupnya tidak jelas. Lalu tidak meletakkan cinta kena pada tempatnya.

Bagaikan peminum arak, bagillah seguni nasihat sekalipun sudah tidak berguna lagi. Akalnya tidak waras menilai mana palsu mana hakiki.

(Cinta hight class)
Si kecil berlari, ke belakang, ke depan dan ke belakang. Melihat sofa yang lapang di bawah, ia pun berteduh. Akan nenek dan atuknya hanya tersenyum melihat telatah si kecil.

Di bibirnya hanya ada nenek dan atuk. Akan sebutan kepada orang tuanya bukan tidak dia ingat, kerana sering dia memanjangkan leher asal ada saja anak muda bermotor lalu lalang di hadapan rumah. Di sudut hatinya pasti berharap supaya salah satu anak muda itu adalah orang tuanya. Jika tidak, dia termenung dalam, "di manakah abi, ummi, di manakah ummi"

Air mukanya ketika itu akan berubah serta merta. Air muka sedih bersulam rindu, kecewa bersulam gelisah. Di ulu hati terasa sakit memukul-mukul asal saja dia berfikir, asal saja anak-anak muda itu berlalu lalang. Atuk dan nenek yang mengerti, merangkul si kecil dengan kasih.

Si kecil terus merebut perhatian, siapa-siapa yang ditemui, perhatian mahu diperoleh. Dia akan menari, membebel dan mendengar kata. Kadang-kadang, banyak juga yang dia jahat untuk diperhatikan. Berlari ke sana sini, jerit pekak dan lalak atau merosakkan harta barangan orang. Sehingga dia diherdik, dimarah dan kerap juga dipukul.

Apabila sedar dirinya mula dibenci, si kecil akan berlari dan memeluk insan, sambil bercakap yang tiada bahasa, hanya menggulum lidah dengan suara, seperti merayu supaya dia diampunkan, supaya dia disayang semula. Dia sedar, jika dia dibenci, tiadalah tempat dia bergantung, untuk bermanja seperti insan seorang ayah mahupun ibu.
Aku berjalan di dalam hutan buat mendaki puncak bukit. Aku pijak daun-daun kering, reput dan bising. Waspada langkah diatur. Kelihatan pokok panjang-panjang, tinggi mendada ke langit.

Jika aku mahu ke langit, pasti pokok ini aku panjat. Tetapi aku mahu ke puncak, perlu menempuh jalan berhutan. Semak-semak yang aku lihat, semak lagi fikiranku tatkala itu. Jalannya semua dilindung lalang yang tajam. Tiada sebarang jalan, semuanya rata dan sama. Semuanya lalang. Semak dan ngeri.

Angin bertiup sepoi mengeringkan peluhku. Hadirnya seperti membawa berita, menyatakan bahawa itu arah utara. Untuk ke selatan, aku harus pilih jalan setentang. Seman-samun di hujung sana tiba-tiba menari deras. Aneh. Semakin lama semakin hampir. Jantungku terasa berlubang. "Semak itu hanya menari dan melambai, dia sedang menyambut kedatanganku," cubaanku berfikir dalam berzikir. Berserah dan menyerah.

Kepalaku ligat, wajah-wajah ibu, wajah-wajah ayah, wajah-wajah along, adik dan lainnya. Aku nekad terus memangkah hutan. Aku harus ke puncak. Ada yang menanti kepulanganku. Waktu kian gelap, gelap lagilah takutku nanti. Cepat!

......................

Kedengaran, nafasnya kuat berhembus. Kata ayah, jika bunyinya seperti ini, itu tandanya dua, ia sedang takut atau sedang lapar mencari mangsa. Jika ia sedang takut, akan kuredah saja, jika ia sedang lapar, ya Allah, Engkau kenyangkanlah ia. Dan aku terus memangkah hutan ke arah yang sedikit lari, biarlah supaya tiada aku mengacau akan ia.

Dalam berjalan tiba-tiba bumi jadi bergegar. Bumi bergegar atau aku yang pening, berusaha aku pastikan. Namun tiada juga jawapan kudapat. Tiba-tiba, sepasang kaki manusia besar mendarat di depanku. Ia berhenti, bumi pun sudah tidak bergegar.

Sempat aku memasukkan diri ke dalam semak dan mengintai makhluk apakah itu. Ia menghidu mencari sesuatu. Ops, betul! Ia mencari bauku. Segera pesanan along muncul, "jika kau lihat makhluk besar, jangan kau tarik nafas. Ia akan bisa mengesanmu. Kawanku sudah ramai yang hilang dek dikesan makhluk itu."

Lama juga aku begitu, jika lama lagi aku bisa mati ungu tak bernafas. Ya Allah, dia juga makhlukMu, bawalah dia pergi. Bisikku merayu. Air mula menitik di biara mataku. Tidak lama seminit itu, bumi bergegar kembali, makhluk itu berlalu. Alhamdulillah. Sepantas inikah Engkau mendengar permintaanku. Pantas aku bersujud terus, lama mengalirkan syukur.

....................................

Maka itu jangan pernah merasa sunyi. Berbicaralah kepada Tuhanmu biarpun di waktu sunyi, di waktu seram ataupun di waktu girang. Dia akan sentiasa mendengar sejauh mana engkau percaya. Yakinlah, Dia itu satu-satunya Penolong yang perlu kita bergantung harap.

Anak-anak di hadapanku, aku amati satu per satu. Semuanya tekun mendengar cerita. Cukuplah untuk hari ini. Malam sudah larut, pejamkanlah mata. Tubuhmu memerlukan rehat.
Culas dalam tingkah laku adalah parah kepada ilmu...

Aku masih mahu menjadi ilmuwan
Menggapai bintang di angkasa
Sambil melihat makhluk dunia
Walaupun aku burung yang cedera.

Sesekali sayapku patah
Aku jatuh ke bawah
Rata mencium bumi
Dan aku masih begitu
Masih mahu terbang lagi.
Pada awan aku pandang membiru. Pundakku terasa berat, berat dan semakin berat. Aku lenguh lalu merebahkan tubuh ke rumput-rumput yang segar tersenyum, seolah-olah gembira menyambut jasadku.

Tulang belakang mula merenget manja, berkeriok lembut tatkala udara itu aku sedut dan hembus perlahan-lahan. Aku sedut lagi dan hembus. Dalam-dalam aku tarik dan perlahan-lahan aku lepas. Segar, terasa oksigen bagai berlari-lari menyeluruhi urat sendiku.

Aku menyilakan tangan di perut. Gunung hijau itu aku nikmati selama mungkin. Kelihatan awan berarak dan berkumpul, kemudian berpecah semula. Daun-daun kering  berlumba-lumba terbang, sambil menyanyikan irama reput-reput, seperti seronok bermain angin.

Aku pejamkan mata. Oksigen aku ambil sekali sekali. Nyaman bayu itu. Sesekali aku perlu begini. Berfikir jauh. Tanggungjawab besar semakin menghampiri. Aku perlu tabah dan bangkit. Inilah saatnya untuk beraksi. Tuhan telah memilih aku untuk melalui semua ini. Alhamdulillah, syukur kembalikan aku kepada nikmat.

Wajah-wajah tua silih berganti dengan wajah-wajah muda. Satu persatu bermain sorok-sorok dalam mindaku. Sekali lagi nafas curi bayu. InsyaAllah, aku sedia. Aku sedia dan aku bangkit. Aku hanya kuat dengan kekuatan Allah. Aku hanya daya dengan tenaga yang dipinjamkan.

Setahun lagi untuk mengorak langkah. Di sana sudah berat menanti saat melepaskan beban, di sini sudah sedia memikul tanggungjawab. Masanya semakin hampir, dan geloranya sudah klimaks mulai sekarang. Beratnya sudah terasa meskipun bebannya belum di pundak.
Sahabat
Kalian semua adalah mutiara di hatiku
Tiada beza pada hematku
Baik laki-laki mahupun perempuan.

Sahabat kelas, sahabat gerak kerja
Kedudukan kalian cukup tinggi
Sehingga aku menjadi rendah dan kecil

Aku juga menjadi batu dan kuku
Tanpa sengaja mencalar dirimu
Seperti harimau kelaparan
Terkejut apabila terlahap kawan sendiri.

Ada yang bersuara
Mana mungkin ada persahabatan
Baik lelaki antara perempuan
Melainkan ikatan suami isteri.

Tidak, sekali kali tidak
Mana mungkin sahabatku mahu dijadikan suami
Mana mungkin sahabatku mahu dijadikan isteri
Sahabatku adalah sahabatku
Yang menegur silap dan mengajar yang benar
Yang menjadi guru di kala buntu

Maka itu sahabatku adalah sahabat
Adalah air yang dicincang tiada putus.

Sushi Tuna

  • Alhamdulillah, kelmarin genaplah usiaku 22 tahun. Terima kasih dan tahniah kepada ibu dan ayah yang telah berjaya membesarkan aku selama 22 tahun. Menjaga, mendidik dan membimbing aku menjadi seorang manusia yang sopan dan berpekerti mulia. Pasti banyak perit dan luka yang telah mereka lalui.
Kata ibu, jangan kau aktif dengan gerakan
tumpukan pada pelajaran
kerana mulia manusia disebabkan ilmu.

Pesan ayah, terbanglah anakku
pergilah ke mana saja yang mampu kau pergi
supaya kau belajar daripada setiap perjalananmu
ayah tak mampu bawa kau terbang
ayah hanya mampu menunggu 
sehingga sayapmu tumbuh sendiri.
  • Jika di rumah, hari ini akan disambut dengan memasak atau buat kuih sama-sama. Pasti ada resepi baru yang ingin kita terjah. 
Fahaman kita menegaskan, setiap tahun meningkat usia, 
pastikan ada peningkatan juga dalam sesuatu bidang yang dikuasai.
  • Dan hari ini aku raikan diri dengan belajar membuat sesuatu yang baru, sesuatu yang aku ngiurkan sejak tahun yang lalu. Iaitu ..... sushi tuna! (^_^)
  • Biasanya kalau makan nasi, mesti separuh pinggan je. Tapi bila buat sushi, nasi masak satu cawan pun boleh habis. Masya-Allah.
  • Aku jadi terimbau zaman kanak-kanak. Ibu suka buat nasi bola yang dalamnya ada inti sardin atau lain-lain. Nasi ibu kepal-kepal sehingga bulat, dan kami akan makan sambil bermain. Senang juga begitu. Boleh la praktikkan nanti. (^_^)
  • Memasak ni, tak adalah susah sangat. Tinggal berani atau tidak je untuk mencuba. Cayuk2 Cik Za, jangan biarkan diri terus dibelenggu dengan kebodohan dan kekakuan. Believe in yourselft, Sure you do it! (^_^)
  • Cukup-cukuplah peristiwa tak pandai bancuh kopi semasa berkhidmat dengan ustaz Zaidi. Cukup-cukuplah pengalaman tak pandai kacau mihun supaya sebati dengan kuah. Allahu malu (ToT)

Cemas

Aku menulis di meja, dia  di meja sebelahku menarik perhatian. Aku terus menulis dengan menjadikan dia sebagai analogi. Dia keras membeku. Apabila aku menghampiri dia, aku lihat kata-kata yang dia ukir di atas meja, aku ambil dan gubah. Kata-katanya terlalu kuasa, sehingga dia juga aku bawa di sisi tempat dudukku.

Sedang asyik menulis, dia tumbang di atas ribaku. Di kepalanya aku lihat satu jalur panjang, yang akan memercikkan darah bila-bila masa. Aku hanya terpaku pada hidung mancung dan kulit sawonya, dia masih begitu, tidak menyedarkan diri. 

Albert, seorang pelajar British menghampiriku, meminta aku membetulkan tulisannya. Tulisan itu aku tegur. Dia melukis gambar di atas kertas itu, tangannya cukup mudah melakarkannya. Aku mohon, ajari aku. Dia pun mengajar. Kemudian aku senyum, kataku, aku mahu melukis gambar dia. Dia pun mengajar, aku sudah teruja dengan kemahiran baruku.

Kepalanya asyik tersenguk di hadapan kami, Albert segera menegakkan kepala itu, diam. Darah mula mengalir laju dari luka di kepalanya. Segera, hampir aku cemas disimbah peluh. Dua tiga tisu aku ambil dan segera menyerap darah di kepalanya. Albert kebinggungan, aku tak tahu nak hurai, aku juga tak tahu mengapa. 

Albert memandangku, kaca mataku cuba mengatakan, bukan aku yang lakukan itu padanya, aku temui dia dalam keadaan yang begitu. Darah mengalir lagi, tisu ku ambil dan serap lagi. Kali ini, aku tekan tisu itu dalam-dalam, supaya darah di celahan rambut juga bisa diserap. Kemudian dia, Albert pikul dan dia membuka mata. Masya-Allah, masih hidup rupanya.

Aku berlari keluar dari bilik darjah. Di belakang bilik itu aku  buang tisu-tisu tadi. Aku lihat, kelas lain sedang asyik belajar, sedang asyik memberi tumpuan tanpa culas. Tiba-tiba aku ditegur dari belakang, oh, Mingo! Kami berbual seketika, dalam perbualan itu aku tersebut nama dia. Mingo kehairanan, mengapa dia masih ada di sini. Adalah cukup bahaya untuk dirinya sendiri.

Pernyataan Mingo dapat kubaca, ada sesuatu yang sedang berlaku. Dia dalam bahaya. Perlukah aku selamatkan atau biar sahaja??

Ke bilik darjah itu aku kembali, Albert masih khusyuk dengan lukisannya. Aku hampiri Albert, di mana dia? Albert membawa aku ke bilik rehat, tempat dia diletakkan. Suasana ketika itu sudah malam. Aku membawa kain untuk di alas kepalanya supaya darah tidak mengotorkan bantal. Dia menyelimutkan penuh tubuhnya. Ke tingkap dia memandang, takut-takut kalau ada bayang-bayang. Lalu langsir dia selak ke tepi habis, supaya senang dia perasan jika ada yang bersembunyi di luar.

Dia gelisah, dia cemas, dia hanya aku perhatikan tanpa menunjukkan gelora cemasku. Jika aku cemas, bagaimana dia hendak aku bantu. Kelakuannya membenarkan segala kata-kata Mingo siang tadi. Ada sesuatu yang mengekori dia! Atau dia sahaja yang rasa begitu.

Kringgg!!! Masya-Allah, sedarlah aku bahawa lampu bulan sudah ditutup, lampu matahari sedang dibuka. Aku cuba mengingati semula, siapa dia? Tapi semuanya kelabu..