RSS
(2013)
  • Masih teringat demi kem itu, bas aku naiki, telefon bimbit aku hilangi. Tanpa berita, tanpa risau, berserah hanya pada Dia. 
  • Apabila dikhabarkan "Pahang banjir", aku fikir itu satu soalan maka jawabku "Tidak Pahang tidak banjir sejak dibomkan sungai Pahang, supaya paritnya dalam dan banjir tidak terjadi lagi".
  • Rupa-rupanya itu satu pemberitahuan, bahawa dalam berita kini hangat mengatakan kampung halamanku banjir kilat.
  • Kemudian ditanya ust, "zakirah ada telefon keluarga tak, tanya keadaan rumah macam?"
  • Ketika inilah segala ujian terbongkar, bagaimana aku kebuntuan mencari destinasi kem, Allah kirimkan hamba yang sudi menghantarku ke sana, hanya dengan panduan GPS, boleh dibilang berapa banyak kami kesesat, betapa dia menghalalkan minyak kereta, demi aku yang kepokaian untuk membayar teksi. 
  • Semoga Allah memberkati mereka.

(2014)
  • Hari ini destinasi yang sama aku tuju. 
  • Berkira-kira aku apa yang akan terjadi selepas ini.
  • Jika tadi hampir tertinggal bas dek asyik bersolat, berlari aku mengejar bas di trafik light. Alhamdulillah, Allah permudahkan.
  • Rabbi yassir wala tuassir, rabbi tammim bilkhair.

*road to kem kecermelangan anak soleh 2.0
  • Redup pandangannya membuatkan aku tersenyum membalas. Ramah dalam sapanya, pesona pada wajahnya, bisa membuat siapa sahaja ternoda.
"Kamu pula dari mana?"
"TUDM"
"Owh, ingatkan penjual jeruk kat belakang tu"
  • Kalau aku mencari pasangan pada wajah, pasti sahaja dia aku terima, pasti saja anak hajah itu juga aku mahu, atau Ustaz Thailand yang pernah menjadi insan ketiga berani dalam ranking hidupku.
"Pasti anak-anakku nanti akan mewarisi kehandsomeman bapanya, menjadi anak yang qurratul a'yun, yang membawa sakinah, mawaddah dan rahmat ke dalam hidup" fikirku.
  • Namun, sekali-kali tidak nilaianku pada wajah. Kerana cantik itu subjektif, sesuatu yang tidak abadi.
"Cinta itu adalah sebab. Jika sebab yang kita pilih tidak berkekalan, maka cinta pun akan menjadi tak kekal. Pilihlah sebab yang abadi, kerana cintakan Ilahi"
  • Sesekali tanganku memegang perut, sayup-sayup terdengar satu bisikan, "Ummi, itukah abi saya?"
"Tidak sayangku. Abi kamu bukan seorang yang ramah dengan semua perempuan, bukan seorang yang suka senyum pada semua perempuan, kerana abi tahu, ummi seorang yang sangat cemburu, maka dia akan menjaga pandangan dan hati"
  • Aku bangkit dari bangku, kononnya bas yang aku tunggu telah sampai. Aku hilangkan diri dari pandangannya, dan duduk di bangku yang baru.
"Ummi cuba lari dari abi? Adakah ummi takut pada perasaan suka? Tetapi.. tidakkah itu fitrah antara ummi dan abi?" Haik, banyak pula soalan budak ni.

"Tidak sayangku, ummi mesti menjauhi zina, baik zina hati mahupun zina anggota, zina telinga, zina mata dan sebagainya. Supaya abi kamu juga sedang berbuat demikian, sedang jihad melawan raja nafsu yang tidak kenal lesu dalam menggoda.

Benar sayangku, cinta itu memang fitrah, rasa menarik dan tertarik. Itu bukan masalah. Tetapi cara kita menangani fitrah itulah masalah sebenar. Ummi cuba menguruskan fitrah ini dengan cuba menjauhi zina."
  • Jadilah soleh/ah pada pandangan Allah, bukan hanya pada tafsiran manusia. 
  • Mencari keredaan Allah adalah lebih mudah daripada mencari keredaan manusia.
Kepala yang tunduk sedikit itu bagai mahu melompat hati keluar dari rangka. Sedikit-sedikit mataku ingin mencuri pandang wajah rindu, mataku ingin melihat wajah berkat itu, wajah yang selalu muncul dalam mimpiku. Wajah yang kini susuk tubuhnya berdiri tegak di hadapanku.

Lima jemarinya diletakkan lembut di atas ubun kepalaku. Dengan lafaz,

"Saya ijazahkan kepada kamu pengubatan Islam kerana Allah"

Aku kelu sesaat untuk membalas akad. Fikiranku hanya mahu memandang wajahnya, namun demi hormat, aku larikan pandangan ke sepatu hitam, sepatu yang aku cari satu dewan.

Teringat detik-detik betapa sukarnya yang aku tempuh sebelum pentas itu aku panjat.

..........

"Kak Faridah, saya balik dulu ya. Assalamualaikum" kataku setelah menyarung jaket ke badan. Enjin motor aku panaskan sebelum berjalan.

Tiba-tiba kedengaran lagu nasyid 'tinggallah kenangan' nyanyian hafiz hamidun berkumandang. Skrin telefon memaparkan nama "pa sayang". Aku tersenyum.

'Mesti pa nak bagitahu yang pa dah tunggu kat simpang kampung Parit Bunga. Baru semalam aku mengadu aku takut lalu jalan tu malam-malam. Banyak kubur, takde lampu dan seram.' Bisikku dalam hati.

"Hello pa Assalamualaikum."

"Waalaikum salam. Kak ngah, pa ada kat simpang Parit Bunga dah ni, kak ngah dah keluar kerja ke. Jom, pa tunggu kat sini, lepas tu kita pergi hospital terus. Mak sakit separuh badan"

...........

Jam dinding menunjukkan pukul 4 pagi. Sesekali aku jenguk tengok keadaan ibu di bilik kecemasan. Masih sama seperti enam jam yang lalu. Masih ada air di biara mata ibu, masih mengalir dek menahan sakit.

Aku cuba memahami keadaan doktor, terlalu sibuk dengan kes emergency yang lain. Ibu dibaringkan saja di atas katil setelah dibius dengan ubat tahan sakit.

"Waris Asiah binti Ali"

"Ya saya"

"Ibu kamu ni perlu ditahan 2-3 hari di wad. Sila isi borang ini ya"

"Kenapa dengan ibu saya doktor. Dia sakit apa?"

"Owh, ibu kamu disyaki sakit jantung. Kami dah beri ubat tahan sakit, esok pagi akan diteruskan dengan rawatan susulan dan x-ray untuk kesan masalah"

...........

"Pa, ada duit tak? Len nak pergi Pineng esok, ada majlis konvokesyen Darussyifa'" ayah diam seribu bahasa. Aku seperti sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula. Dah terang-teranglah ayah takde duit.

Bukankah baru kelmarin ayah bangkit dari lumpuh separuh badannya? Hampir dua malam mataku tak jadi pejam sebab mengurutkan ayah. Mana mungkin ayah nak ada duit, mengangkat berat saja uratnya keras, apalagi ingin bekerja mengangkat bata yang beratnya berpuluh kilogram.

Terfikir juga hendak meminjam duit tauke, walhal baru seminggu aku kerja. Rabbi yassir wala tuassir, rabbi tammim bilkhair. Ya Allah, aku tahu Engkau memerhati, aku tahu Engkau mendengar, aku tahu Engkau sentiasa ada. Permudahkanlah urusanku, permudahkanlah urusanku.

...........

"Aina, boleh minta tolong tak, hehe. Tolong beli benda tajam boleh. Pisau sembelih saya tertinggal kat rumah."

"Munirah, hehe. Nanti kalau sempat lepas ambik sijil, nak pinjam kasut boleh." Walaupun dah bagitahu, tapi aku mesti ada spare plan b, kut2 tak sempat nak pinjam kasut munirah nanti. Otakku ligat berfikir, berfikir dan berfikir sehingga denyut mula bernadi.

Dari jauh aku perhati kasut putih di kaki seorang insan. Aku harus berani, berkatalah wahai lidah, bertemboklah wahai muka dan berhati wajalah ketika melangkah. Biar malu sebelum naik pentas daripada malu kat atas pentas.

"Minta maaf cik, saya tak ada kasut, tertinggal kat asrama. Saya ni bertolak dari kampung, dari johor. Kalau tak keberatan, boleh saya pinjam kasut mak cik?"

Alhamdulillah senangnya dapat. Setelah kusarung, aduh 2 inci ruang terlopong. Tisu aku sumbat dan sumbat. Dek tak selesa, aku cuba berjalan, berjalan dan berjalan sehingga tiba di tandas.

Seorang gadis itu cantik, sedang keluar dari tandas, aku masuk. Kemudian dia meminta izin untuk ambil beg tangannya di dalam. Aku alukan.

Tiba-tiba, mataku pana pada kasutnya. Bertubuh saiz aku, ada kemungkinan kasut pun saiz aku.

"Er kak, akak pakai kasut saiz apa ya" dia tergelak kecil. Aku ceritakan situasi aku, dan MasyaAllah, dengan besar hati dia pinjamkan kasut tu. Alhamdulillah.

..........

Aku menjatuhkan pandangan pada sepatu hitamku. Lama Tuan Guru menanti ucapan akad dan kabul. Beliau sedikit berdehem, jemarinya di ubunku digerakkan sedikit.

"Saya terima ijazah pengubatan Islam kerana Allah" kataku setelah menyedari penantian kabulku oleh Tuan Guru.

"Alhamdulillah, barakallahu fitri" sahut Tuan Guru sejurus mendengar ucapan kabul dariku.

"Ini hadiah saya untuk Tuan Guru" kataku sambil menyentuh hadiah yang aku letakkan di atas dulang tadi.

"Terima kasih" jawab Tuan Guru. Aku beransur turun meninggalkan Tuan Guru. Insan yang pengen sekali aku tatap wajahnya secara dekat. Namun, peluang itu selalu pergi seperti perginya langkahku meninggalkan pentas.