RSS
  • Redup pandangannya membuatkan aku tersenyum membalas. Ramah dalam sapanya, pesona pada wajahnya, bisa membuat siapa sahaja ternoda.
"Kamu pula dari mana?"
"TUDM"
"Owh, ingatkan penjual jeruk kat belakang tu"
  • Kalau aku mencari pasangan pada wajah, pasti sahaja dia aku terima, pasti saja anak hajah itu juga aku mahu, atau Ustaz Thailand yang pernah menjadi insan ketiga berani dalam ranking hidupku.
"Pasti anak-anakku nanti akan mewarisi kehandsomeman bapanya, menjadi anak yang qurratul a'yun, yang membawa sakinah, mawaddah dan rahmat ke dalam hidup" fikirku.
  • Namun, sekali-kali tidak nilaianku pada wajah. Kerana cantik itu subjektif, sesuatu yang tidak abadi.
"Cinta itu adalah sebab. Jika sebab yang kita pilih tidak berkekalan, maka cinta pun akan menjadi tak kekal. Pilihlah sebab yang abadi, kerana cintakan Ilahi"
  • Sesekali tanganku memegang perut, sayup-sayup terdengar satu bisikan, "Ummi, itukah abi saya?"
"Tidak sayangku. Abi kamu bukan seorang yang ramah dengan semua perempuan, bukan seorang yang suka senyum pada semua perempuan, kerana abi tahu, ummi seorang yang sangat cemburu, maka dia akan menjaga pandangan dan hati"
  • Aku bangkit dari bangku, kononnya bas yang aku tunggu telah sampai. Aku hilangkan diri dari pandangannya, dan duduk di bangku yang baru.
"Ummi cuba lari dari abi? Adakah ummi takut pada perasaan suka? Tetapi.. tidakkah itu fitrah antara ummi dan abi?" Haik, banyak pula soalan budak ni.

"Tidak sayangku, ummi mesti menjauhi zina, baik zina hati mahupun zina anggota, zina telinga, zina mata dan sebagainya. Supaya abi kamu juga sedang berbuat demikian, sedang jihad melawan raja nafsu yang tidak kenal lesu dalam menggoda.

Benar sayangku, cinta itu memang fitrah, rasa menarik dan tertarik. Itu bukan masalah. Tetapi cara kita menangani fitrah itulah masalah sebenar. Ummi cuba menguruskan fitrah ini dengan cuba menjauhi zina."
  • Jadilah soleh/ah pada pandangan Allah, bukan hanya pada tafsiran manusia. 
  • Mencari keredaan Allah adalah lebih mudah daripada mencari keredaan manusia.

0 comments:

Post a Comment