RSS

Man From Mars, Women From Venus

I
Amir dan Amirah sudah lima bulan berkenalan. Mereka sangat pemalu, oleh itu mereka hanya berhubung menggunakan teknologi maya. Apabila ada masalah, Amirah selesa berkongsi dengan Amir. Amir pada mulanya sedia mendengar luahan Amirah. Lama kelamaan, rasa meluat mula bercambah di hati Amir. Dia kecewa kerana Amirah tidak pandai mengawal emosi, apabila marah selalunya Amir yang kena tadah.

"I tak suka perempuan yang cepat marah-marah. Even I tengok orang yang tengah marah dengan orang lain pun I dah rasa benci dengan orang tu. Apalagi kalau yang dimarah tu I. I boleh berubah fikiran 360 darjah kalau berhadapan dengan orang yang pemarah macam u"

"U dah benci I la ni. Ok fine"

"Tak, janganlah cakap macam tu"

Dalam hati Amirah bermonolog 'Ada aku kisah?'

Akhirnya Amir Amirah membawa haluan masing-masing. Amir tidak tahan dengan sikap Amirah yang pemarah. Pada masa yang sama, Amirah juga tidak tahan dengan sikap Amir yang pemarah, walhal Amir tidak sedar dia juga menampilkan sikap pemarah itu.

Man from Mars, women from Venus. Jika dilihat dalam situasi ini, Amir menyesal apabila Amirah salah faham dengan kata-katanya. Amir cuba memberi pengajaran dengan mengaitkan contoh pandangannya terhadap sikap orang yang pemarah. Tetapi Amirah melihat pernyataan itu bertujuan untuk meyindirnya.

Oleh itu, dapat kita lihat betapa pentingnya kita mengenali personaliti diri sendiri. Orang lain boleh mentafsirkan sikap kita dengan mudah, tetapi kita sendiri bagaimana? So, jalan penyelesaiannya ialah dengan membuat ujian personaliti warna. Kenal pasti kita warna apa, dan pasangan kita warna apa dan sikap kita bagaimana.

Ujian ini juga boleh digunakan terutamanya untuk bergerak kerja supaya tiadalah masalah seperti bercakap ayam dengan itik. Masing-masing tak faham, dan hanya tahu menghukum itu ini.

Wallahuaklam. Sekadar berkongsi, apa yang diketahui. Nantikan scene II, III dan seterusnya, dalam episod Man from Mars, Women from Venus.

0 comments:

Post a Comment