RSS
Ya allah, dimanakah aku di sisiMu?
Jiwa nan kosong pinta diisi, seperti kereta yang menangis pinta di bubuhkan minyak, sekiranya tidak, tiadalah bergerak akan ia.

Ketika jiwa berasa kosong, malam kelihatan panjang sekali, diselangi derap roda di jalanan. Mata pula begitu celik menatap kipas dinding.

Ya allah, percepatkanlah malam ku, agar dapat ku berhenti, memikirkan segala yang haru. Semoga esok lebih baik daripada hari ini. Bantulah aku dalam bertingkah, agar tiada aku terpatah.
Buntu! Hanya itu yang dapat diungkapkan atas jiwa yang diuji.

Keliru! Hilang hala tuju seperti pistol yang tiada peluru.

Hari ini genaplah sudah 44 hari pantang. Hati masih merasakan kosong atas pemergian baby. Namun sedihku bukanlah bermaksud aku tidak reda, tetapi jiwaku belum puas untuk membelai ukasyah, baby pertamaku.

Fikir-fikir balik, adakah adil untuk ku bersikap sedemikian. Sungguh tidak matang kata suamiku. Berhentilah bersikap seperti budak2. Belajar untuk menjadi matang.

Terima kasih kepada cik abang yang tabah dan sabar melayan kerenah ku yang pening ini. Ya allah, berkatilah suami ku ini, cekalkan hati nya untuk terus membimbing ku ke jalan-Mu ya rabbi.